Oleh: bumiridho | Juli 20, 2008

Naek sepeda

ada 3 sepeda Pak Hasyim yang pernah saya naikkin warnanya merah, biru ama kuning. Cuma sepeda yang paling berjasa yang warna kuning yang telah saya boseh dengan total waktu selama 2 jam dengan total jarak tempuh sekitar 50 kilometer bulak balik dan keliling kota Probolinggo-Leces.

Pengalaman pertama Naek sepeda dengan jarak jauh di Leces pas Hari Sabtu tanggal 5 Juli 2008 ikut Rombongan Grup Sepeda Santai (GSS) Leces naik sepeda polygon warna biru dan yang pasti pemandangan indah banget, kiri kanan jalan tuh isinya tanaman, sejauh mata memandang banyaknya bawang merah (kebetulan lagi musim panen juga) terus tebu terus jagung. Jarak yang ditempuh kira-kira 20an kilo, terus kondisi alam di Probolinggo yang di kelilingi pegunungan ngebuat kondisi alam di Probolinggo pas perjalanan naek sepeda indah banget. Abis itu pas istirahat (yang katanya Pak Hasyim lagi traktiran) saya makan nasi jagung untuk pertama kalinya rasanya lumayan enak. Setelah itu saya ama Pak Hasyim berpisah ama rombongan yang lain, kalo rombongan yang lain pergi lewat mata air yang punya ngaran Ronggojalu saya ama Pak Hasyim lewat jalan raya Lumajang (but something interesting is banyak yang mandi telanjang di pinggir jalan khususnya lalaki).

Terus sekitar jam 2an saya pergi ke Probolinggo naik sepeda warna kuning, dengan bantuan angin saya nyampe alun-alun dengan agak nyasar-nyasar dikit sekitar 30 menitan, pas nyampe alun-alun dengan laptop Mas Hendra saya browsing ama donlot manga di tengah-tengah alun-alun (aksesnya cepet euy). Beres internetan terus keliling-keliling dikit Probolinggo terus pulang, dengan hambatan angin ditambah nyeri bujur ama pegel-pegel kaki. Alhamdulillah nyampe kostan lagi sekitar 45 menitan.

Besoknya karena gak ada kerjaan hari minggunya tanggal 6 Juli jam 10 saya pergi lagi ke Probolinggo, ehm pas duduk di sepeda duh nyeri bujur tapi tahvava seperti sduah biasa lanjut ampe Probolinggo, nah pas hari kedua ini ada kejadian menarik, pas mau ngunci sepeda eh pentil sepeda ketarik jadinya coplok otomatis bocor dong bannya terus jalan deh nyari tukang tambal ban, terus dengan logat di jawa-jawain nanya tukang becak dimana bengkel sepeda, Alhamdulillah ternyata deket. Pas di bengkel khan ganti pentil, berapa coba biayanya? 3000 perak ternyata (Alhamdulillah gak gitu mahal). Abis itu karena batere laptop Mas Hendra mau abis saya keliling nyari tempat Hot Spot di kota Probolinggo, akhirnya dapet juga di suatu warnet dengan biaya 2000 sejam. Abis itu pulang dan nyampe maghriban.

Naik sepeda di Probolinggo ngingetin saya ama apa yang saya lakuin selama tingkat satu semester 2 sampai awal semester 1 tingkat 2, waktu itu saya ke kampus naik sepeda.

Hal yang disenengin dari jalan-jalan dan naik sepeda buat saya, saya bisa ngamatin polah masyarakat dan kondisi lingkungan masyarakat dari deket

Iklan

Responses

  1. kayaknya ada yang pernah ngegowes bareng kita ya…???

  2. Siip, besok sabtu saya ikutan lagi ya pak, temen-temen yang lain pada pergi…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: